Manusia Konsumsi Makanan Kucing, Amankah Bagi Kesehatan?

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Video pengguna TikTok sedang mencicipi makanan kucing viral di media sosial. Dalam unggahannya, pengguna @riskarizkia_ yang berdomisili di Palembang, Sumatera Selatan mencicipi makanan kucing cair dalam mangkuk dari merek yang sama.

Wanita berhijab itu mengaku enak, dan menyuruh pengguna media sosial lain untuk mencobanya. Sejak diunggah pada 7 Desember 2023, video tersebut telah dilihat 12,5 juta kali di TikTok, disukai lebih dari 302 ribu pengguna lain, dan dibagikan lebih dari 37 ribu kali. Manusia Konsumsi Makanan Kucing, Amankah Bagi Kesehatan?

Banyak pula negara yang mengkritik Riska dengan mengatakan bahwa makanan hewani bukan untuk manusia. Sebenarnya dari segi kesehatan, amankah manusia mengonsumsi makanan hewani, khususnya makanan kucing?

Jawaban singkatnya adalah makanan hewani hanya bisa berbahaya bagi manusia jika terkontaminasi. Inilah Dana Hunnes, asisten profesor di Fielding School of Public Health di University of California, Los Angeles (UCLA), Amerika Serikat. Bahaya 3 Zat yang Ditemukan di Obat Sirup Diduga Pemicu Gagal Ginjal Akut

Hunnes, yang juga ahli gizi di Ronald Reagan UCLA Medical Center, mengatakan kepada Live Science, Minggu (17/12/2023).

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) merekomendasikan agar makanan hewan kering dan kalengan disimpan di tempat sejuk dan kering dengan suhu tidak turun di bawah 26,6 derajat Celcius. Faktanya, banyak orang yang kurang hati-hati dalam menyimpan makanan hewan.

FDA sering mengeluarkan penarikan kembali produk makanan hewan di Amerika Serikat. Termasuk, kemungkinan tertular Salmonella akibat pekerjaan tikus di pusat distribusi pada tahun 2022, atau akibat kontaminasi racun yang dihasilkan jamur pada tahun 2021.

Namun jika makanan hewan tidak membusuk, maka makanan yang dimakan manusia tidak akan keracunan. Hunnes menjelaskan, sebagian besar pakan ternak berasal dari sisa makanan dan produk samping hewan.

Kombinasi tepung tulang, daging, dan bagian hewan (seperti lambung, usus, atau lidah) dari rumah potong hewan, atau produk kedelai dan jagung dari sumber nabati, merupakan bahan dasar pakan ternak. Jika dilihat secara langsung, hal-hal tersebut mungkin tidak banyak menarik perhatian Anda.

Namun, makanan hewan berasal dari sumber yang sama dengan makanan manusia, sehingga pada dasarnya tidak beracun, serta mengandung kalori dan protein. Namun berbeda dengan makanan liar yang tentunya harus dihindari.

Namun jika bukan dalam keadaan darurat atau Anda mencobanya sekali karena penasaran dengan rasanya, Hunnes menyarankan Anda untuk tidak berolahraga atau memberi makan hewan. Juga, makanlah dalam waktu lama. Ia mengatakan, makanan hewan disesuaikan dengan kebutuhan spesifik hewan peliharaan, bukan manusia.

Misalnya, makanan anjing mengandung vitamin K, yang bisa berakibat fatal jika dosisnya tinggi. Baik anjing maupun kucing menghasilkan vitamin C sendiri, namun manusia harus mendapatkannya dari makanan. Manusia Konsumsi Makanan Kucing, Amankah Bagi Kesehatan?

Dengan kata lain, konsumsi makanan hewani dalam jangka panjang meningkatkan risiko malnutrisi pada manusia. Penting juga untuk diperhatikan bahwa banyak makanan hewan berlabel “tidak untuk dikonsumsi”.

Oleh karena itu, jika seseorang jatuh sakit setelah mengonsumsi makanan hewan, baik karena malnutrisi atau kontaminasi, pasien tidak dapat meminta pertanggungjawaban produsen makanan hewan tersebut atas apa pun. Meskipun pakan ternak umumnya tidak beracun bagi manusia, namun tidak aman dikonsumsi dari sudut pandang nutrisi atau keamanan pangan.

Sumber: Sains Langsung

You May Also Like

About the Author: Admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *