Tewaskan Penonton, Polisi Mulai Selidiki Penyelenggara Tur Taylor Swift di Brasil

giuseppezanotti showbiz – Pihak berwenang telah melancarkan penyelidikan terhadap sebuah perusahaan hiburan Brasil setelah seorang penggemar meninggal pekan lalu dalam acara yang mereka produksi untuk konser Taylor Swift.

Pihak berwenang di Rio de Janeiro mengatakan mereka sedang menyelidiki Time4Fun, penyelenggara konser Eras Tour di negara Amerika Selatan tersebut. Tewaskan Penonton, Polisi Mulai Selidiki Penyelenggara Tur Taylor Swift di Brasil

Juru bicara departemen kepolisian sipil mengatakan unit advokasi konsumen sedang menyelidiki apakah perusahaan hiburan tersebut telah melakukan “pelanggaran yang membahayakan kehidupan dan kesehatan pemirsanya”. “Penyelenggara acara akan dipanggil dan langkah-langkah lain akan diambil untuk menyelidiki faktanya,” tambah juru bicara tersebut pada Jumat 24 November 2023, NBC News melaporkan. Lama Tak Ada Kabar Putri Patricia Ternyata Idap Tumor, Begini Kondisinya

Namun menurut NBC, penyelidikan tersebut tidak terkait langsung dengan kematian Ana Clara Benevides, penggemar Taylor Swift yang meninggal pada 17 November. setelah serangan jantung akibat suhu terik di tengah Swift, meninggal.

Perusahaan tersebut memposting pernyataan panjang lebar di situs berbahasa Portugisnya pada hari Kamis, yang sebagian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, mengatakan: “Prioritas kami selalu pada kenyamanan, keamanan, dan kesejahteraan pengguna dan karyawan kami.

“Akibat kejadian di Rio de Janeiro, kami meminta maaf kepada penggemar yang tidak mendapatkan pengalaman terbaik.

Mereka berkata tentang Benevida yang berusia 23 tahun: “Kami benar-benar terpukul dengan kehilangan ini, meskipun telah dilakukan perawatan darurat dan upaya terbaik dari tim medis pada saat kejadian dan setelahnya di rumah sakit.

Penyelenggara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ini adalah “pertama kalinya dalam lebih dari 40 tahun” ada kematian yang dilaporkan di salah satu acara mereka.

“Kami bersedia membantu anggota keluarga untuk memberikan bantuan apa pun yang mereka perlukan,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa mereka telah diinstruksikan oleh kerabat Benevidedo untuk berbicara kepada mereka melalui pengacara.

“Meskipun kami memahami rasa sakit yang mendalam atas kehilangan yang tidak dapat diperbaiki ini, kami menghormati privasi keluarga dan memperkuat keinginan T4F untuk bekerja sama dengan keluarga dan pihak berwenang yang bertanggung jawab yang masih berupaya untuk menentukan penyebab kematian,” tambah perusahaan hiburan tersebut.

CEO Time4Fun Serafim Abreu juga memposting pesan video di akun Instagram perusahaan pada hari Kamis, mengatakan dalam bahasa Portugis: “Kami tahu tanggung jawab besar yang kami miliki untuk menyelenggarakan acara sebesar ini, jadi kami tidak akan menyia-nyiakannya”. upaya atau sumber daya untuk mengikuti praktik terbaik global di industri kita untuk memastikan kenyamanan dan keselamatan semua orang. Tewaskan Penonton, Polisi Mulai Selidiki Penyelenggara Tur Taylor Swift di Brasil

Setelah kematian Benevidus, penyelenggara dikritik karena tidak mengizinkan konser membawa botol air ke dalam stadion yang penuh sesak, meskipun cuaca sangat panas. Pada konser tanggal 17 November, suhu dilaporkan mencapai 43,8 derajat, namun terasa seperti 59,7 derajat dan sangat kering.

Swift, 33, akan melakukan tiga konser lagi di Brasil, yang menurut situs turnya akan berlangsung di São Paulo dari Jumat hingga Minggu minggu ini. Bripka Edi Purwanto yang memperlihatkan Alphard dan Fortuner akhirnya dibebaskan dari tugasnya. Seorang anggota polisi bernama Bripka Edi Purwanto baru-baru ini menjadi sorotan setelah aksinya mengancam warga Palembang dengan pisau viral di media sosial. giuseppezanotti.co.id 2023 22 Desember

You May Also Like

About the Author: Admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *