Waspada Long Flu: Penelitian Tunjukkan Influenza Sebabkan Gejala yang Bertahan Lama

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Penelitian terbaru menunjukkan tidak hanya Covid-19, virus flu juga bisa berdampak jangka panjang terhadap kesehatan. Temuan baru ini dipublikasikan di jurnal Lancet Infectious Diseases.

Dr Ziad Al-Ali, kepala penelitian dan pengembangan di VA St. Louis Health Care System dan ahli epidemiologi klinis di Washington University di St. Louis. Dia berkata: Kita harus mempertimbangkan dampak jangka panjang dari infeksi ini, bukan hanya fase akutnya. Waspada Long Flu: Penelitian Tunjukkan Influenza Sebabkan Gejala yang Bertahan Lama

Kesepian Tak Hanya Pengaruhi Mental Pria Tapi Juga Berdampak pada Kesehatan Tulang

“Titik yang tajam ibarat puncak gunung es. Menurut NBC News, Jumat (15/12/2023), Dr. Al-Ali mengatakan: “Orang yang terkena penyakit ini mungkin memerlukan perhatian setelah tahap akut.”

Untuk mengkaji dampak jangka panjang dari Covid dan flu, peneliti menggunakan data dari Departemen Urusan Veteran AS. Mereka menganalisis catatan 81,280 veteran yang dirawat di rumah sakit karena Covid antara Maret 2020 dan Juni 2022, dan 10,985 orang penderita influenza yang dirawat di rumah sakit dari Oktober 2015 hingga Februari 2019. Sebagian besar pasien adalah laki-laki dengan usia rata-rata 71 tahun. bertahun-tahun..

Dalam waktu 18 bulan setelah terinfeksi, kedua kelompok mengalami peningkatan risiko kematian, rawat inap, dan masalah kesehatan termasuk masalah jantung, ginjal, otak, dan pencernaan. Pasien Covid-19 lebih mungkin mengalami komplikasi jangka panjang pada beberapa sistem organ secara bersamaan, sedangkan pasien flu cenderung mengalami lebih banyak gejala yang berhubungan dengan paru-paru.

Meskipun flu dapat menimbulkan gejala yang bertahan lama, penelitian menunjukkan bahwa penyakit yang disebabkan oleh Covid ini sangat serius, memiliki angka kematian yang tinggi, dan berdampak signifikan pada berbagai bagian tubuh. Masalah paru-paru setelah sembuh dari flu bisa berupa batuk berbulan-bulan dan sesak napas akibat peradangan dan jaringan parut di paru-paru.

Para peneliti mencatat bahwa hasil mereka sebagian besar dapat diterapkan pada pasien yang cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit dan mungkin belum sepenuhnya dapat digeneralisasikan pada populasi umum. Studi ini membahas gagasan bahwa penyakit akibat virus dapat menyebabkan sindrom jangka panjang, seperti yang terlihat pada Long Covid.

Dr Todd Rice, profesor kedokteran di Vanderbilt University, menjelaskan bahwa penyakit yang sama juga terlihat pada pasien yang terinfeksi virus pernapasan lainnya. Anita Gupta, asisten profesor anestesiologi di Universitas Johns Hopkins, menyambut baik penelitian tersebut dan mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami sepenuhnya dampak jangka panjang dari virus ini. Waspada Long Flu: Penelitian Tunjukkan Influenza Sebabkan Gejala yang Bertahan Lama

You May Also Like

About the Author: Admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *